Logo Hamzah Batik

Tentang Kami

Fasilitas Studio Foto Kami Sediakan untuk Anda yang Ingin Mengabadikan Moment Berfoto Tema Jawa Klasik

Sejak 1979 melestarikan budaya

Tepat di bahu barat Jalan Malioboro, berdiri sebuah bangunan berwarna putih. Bangunan ini terletak di utara Gedung Agung serta berseberangan dengan Benteng Vredeburg dan Pasar Bringharjo. Deretan kaki lima berkanopi oranye yang terdapat di beranda bangunan ini dipadati oleh pengunjung sebelum memasuki pintu masuk yang bertuliskan ”Copet Dilarang Masuk”.

Kalimat yang menggelitik itu menambah rasa penasaran pengunjung untuk merasakan atmosfir lainnya dalam bangunan tersebut. Dan ternyata, sensasi lain pun dapat dinikmati sembari berbelanja produk yang tertata dengan berbagai macam pilihan. Pengunjung dapat merasakan sensasi aroma yang berasal dari dupa, sensasi suara yang berasal dari iringan gendhing Jawa dan sensasi penglihatan yang dapat dinikmati dari tatanan kembang – kembang, Kereta Kencana, foto – foto dokumentasi serta display ala Kraton.

Pengunjungpun disambut oleh keramahan karyawan dalam balutan seragam berkonsep Jawa dengan sentuhan modern dan elegan. Tak heran, jika banyak pengunjung yang mengabadikan gambar saat berada dalam bangunan ini. Hamzah Batik yang dulunya bernama Mirota Batik. Begitulah nama dari bangunan ini dengan segala keunikannya.

Semangat yang tak padam walau terlalap Api, Hamzah Sulaiman: dibalik kesuksesan Hamzah Batik

Pada awalnya, Mirota Batik hanya menempati ruang kecil yang terdapat di sudut selatan bagian depan dengan luas 110m2. Tetapi keuletan Hamzah membuktikan bahwa Mirota dapat bertahan dan semakin berkembang. Toko tersebut kian lama semakin dipadati oleh pengunjung. Namun pada awal tahun 2004, Hamzah mendapat ujian ketika Mirota Batik dilalap api hingga hangus terbakar. Hal ini membuat Hamzah gelisah karena bangunan rusak dan untuk memperbaikinya diperlukan proses renovasi. Terlebih lagi, Hamzah sangat memikirkan nasib karyawannya yang menaruh harapannya pada Mirota Batik. Maka dari itu, Hamzah membuka Mirota Batik yang berada di timur Jalan Malioboro sebagai toko sementara. Hal ini ia lakukan agar para karyawannya dapat tetap bekerja sambil menunggu Mirota Batik dibangun kembali.

Ternyata, cobaan ini mampu dilaluinya, ia mengambil sikap hingga lambat laun Mirota Batik menampakan fisik bangunannya. Tak tanggung – tanggung, kini bangunan tersebut diperluas hingga tiga lantai. Lantai 1 untuk counter batik, oleh – oleh makanan dan jamu herbal. Lantai 2 untuk counter kerajinan dan cinderamata. Lantai 3 untuk kantor dan musholla. Selain itu, Hamzah menambah fasilitas lainnya seperti ruang tunggu Raminten 3 Resto dan Raminten Photography. Kini, Mirota Batik berganti nama menjadi Hamzah Batik karena Hamzah ingin mengabadikan namanya dalam karya di bidang usahanya.

Perkembangan Hamzah Batik sampai saat ini tidak lain adalah bekal ilmu dari Hamzah untuk para karyawannya. Hamzah menitipkan sebuah falsafah sebagai bekal dalam berkarya di Hamzah Batik.

Pengalaman

Kami Persembahkan sebuah pengalaman dengan nuansa jawa untuk menemani Anda berbelanja

Nuansa budaya jawa yang kental

Pada awalnya, Mirota Batik hanya menempati ruang kecil yang terdapat di sudut selatan bagian depan dengan luas 110m2. Tetapi keuletan Hamzah membuktikan bahwa Mirota dapat bertahan dan semakin berkembang. Toko tersebut kian lama semakin dipadati oleh pengunjung. Namun pada awal tahun 2004, Hamzah mendapat ujian ketika Mirota Batik dilalap api hingga hangus terbakar. Hal ini membuat Hamzah gelisah karena bangunan rusak dan untuk memperbaikinya diperlukan proses renovasi.

Fasilitas yang lengkap dan nyaman

Pada awalnya, Mirota Batik hanya menempati ruang kecil yang terdapat di sudut selatan bagian depan dengan luas 110m2. Tetapi keuletan Hamzah membuktikan bahwa Mirota dapat bertahan dan semakin berkembang. Toko tersebut kian lama semakin dipadati oleh pengunjung. Namun pada awal tahun 2004, Hamzah mendapat ujian ketika Mirota Batik dilalap api hingga hangus terbakar. Hal ini membuat Hamzah gelisah karena bangunan rusak dan untuk memperbaikinya diperlukan proses renovasi.

Kualitas Produk terbaik dari kami

Pada awalnya, Mirota Batik hanya menempati ruang kecil yang terdapat di sudut selatan bagian depan dengan luas 110m2. Tetapi keuletan Hamzah membuktikan bahwa Mirota dapat bertahan dan semakin berkembang. Toko tersebut kian lama semakin dipadati oleh pengunjung. Namun pada awal tahun 2004, Hamzah mendapat ujian ketika Mirota Batik dilalap api hingga hangus terbakar. Hal ini membuat Hamzah gelisah karena bangunan rusak dan untuk memperbaikinya diperlukan proses renovasi.

crossmenu